Connect with us

Politik & Pemerintahan

KPID Jatim Sebut Potensi Pelanggaran Pada Siaran Pemilu 2024

Published

on

KPID Jatim Sebut Potensi Pelanggaran Pada Siaran Pemilu 2024

RASI FM Surabaya – Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Jawa Timur menyebutkan terdapat sejumlah potensi pelanggaran pada Siaran Pemilu 2024 di Jawa Timur. Hal tersebut disampaikan oleh Ketua KPID Jawa Timur Immanuel Yosua Tjiptosoewarno dalam Rapat Koordinasi Gugus Tugas yang mengusung tema “Sinergitas Gugus Tugas (Bawaslu, KPU, KPID) dalam Kampanye Pemilu Tahun 2024” (05/02).

Koordinator Divisi Hukum Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Jawa Timur Dewita Hayu Shinta menyampaikan Rapat Koordinasi Gugus Tugas ini bertujuan untuk menyamakan persepsi dalam melakukan pengawasan kampanye di media penyiaran.

“Bawaslu tidak dapat bekerja sendiri untuk melakukan pengawasan terhadap Pemilu. Dengan adanya rapat koordinasi Gugus Tugas ini, diharapkan Gugus Tugas Pengawasan Pemilu mempunyai langkah yang sama apabila terjadi potensi-potensi pelanggaran,” kata Dewita di Grand Inna Tunjungan, Surabaya.

Ketua KPID Jawa Timur Immanuel Yosua Tjiptosoewarno menyebutkan setidaknya terdapat lima potensi pelanggaran pada Siaran Pemilu 2024. Adapun potensi pelanggaran tersebut meliputi:

  1. Kelebihan jumlah tayang/siaran per hari
  2. Kelebihan durasi tayang/siaran
  3. Penayangan/siaran iklan di luar jadwal
  4. Siaran radio tidak berizin
  5. Penindakan oleh jajaran Bawaslu terhadap lembaga penyiaran
Baca Juga:  Perubahan UU tentang Desa Akan Pengaruhi Pelaksanaan Pilkades di 178 Desa di Magetan.

Melihat temuan potensi pelanggaran pada Siaran Pemilu 2024, KPID Jawa Timur mengimbau lembaga penyiaran di Jawa Timur untuk dapat mematuhi regulasi terkait kampanye, meliputi: Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program SIaran (P3SPS), PKPI Nomor 4 Tahun 2023 tentang Tentang Pengawasan Pemberitaan, Penyiaran, dan Iklan Kampanye Pemilihan Umum pada Lembaga Penyiaran, dan PKPU Nomor 15 Tahun 2023 tentang Kampanye Pemilihan Umum.

“KPID Jatim sebagai Gugus Tugas berkewajiban mengamankan pemilu 2024 melalui media penyiaran agar proses demokrasi di Indonesia berjalan lancar. Kami menghimbau lembaga penyiaran di Jawa Timur dapat mematuhi regulasi Pemilu yang berlaku,” kata Yosua.

Baca Juga:  Dari Penutupan KKN, Tematik Universitas Brawijaya di Magetan

Koordinator Divisi Humas Bawaslu Jawa Timur Dwi Endah menyampaikan bahwa Iklan kampanye harus dilakukan secara berimbang sesuai ketentuan yang berlaku. Dwi Endah menekankan Gugus Tugas akan melakukan pengawasan terhadap iklan kampanye sesuai dengan Surat Keputusan Bersama Bawaslu RI, KPU RI, KPI Pusat,dan Dewan Pers.

“Pemilu 2024 adalah proses demokrasi, untuk itu kita harus menjaga proses pemilu agar bermartabat,” kata Endah.

Rapat Koordinasi Gugus Tugas ini diikuti oleh Bawaslu Kabupaten/Kota se-Jawa Timur, Divisi Sosialisasi, Pendidikan Pemilih dan Partisipasi Masyarakat KPU Jawa Timur, dan sejumlah media penyiaran di Jawa Timur, terkhusus di Kota Surabaya.

Divisi Sosialisasi, Pendidikan Pemilih dan Partisipasi Masyarakat KPU Jawa Timur Gogot Cahyo Baskoro berharap melalui rapat koordinasi Gugus Tugas ini terdapat kesepahaman media terhadap aturan teknis iklan kampanye selama Pemilu 2024.

Baca Juga:  Terkendala Sejumlah Kegiatan, Bawaslu Magetan Akan Lantik 3 Panwascam PAW.

“Kami berharap media massa dapat mengetahui, memahami, dan mengaplikasikan regulasi Iklan Kampanye selama Pemilu 2024 untuk menyukseskan Pemilu 2024,” kata Gogot.

Sementara itu, Pengamat Komunikasi Politik Universitas Airlangga Dr. Suko Widodo menyampaikan dari waktu ke waktu, tren kerawanan Iklan Kampanye masih sama. Ia mengungkapkan bahwa isu SARA menjadi isu yang patut diwaspadai selama Pemilu 2024.

“Walaupun sekarang kerawanan iklan kampanye bergeser ke media sosial, tetapi isu SARA masih menjadi isu yang patut diwaspadai selama Pemilu ini,” kata Suko.

Untuk diskusi lebih lanjut dapat berkunjung ke Sekretariat Gugus Tugas di Kantor Bawaslu Jawa Timur (Jl. Puncak Permai Utara II No.21, Lontar, Kec. Sambikerep, Surabaya) atau menghubungi 082228331053 (Hotline Bawaslu Jawa Timur), 08113501919 (Hotline KPID Jawa Timur), dan 082142609391 (Hotline KPU Jawa Timur) (CPS).

 257 total views,  3 views today